Tim Impian Utama Prancis – Zidane & Henry Masuk, Benzema Keluar

Beberapa pemain hebat telah tampil untuk Prancis, tetapi hanya pemain terhebat yang masuk dalam XI kami!

Prancis secara historis menjadi salah satu tim paling menghibur dan sukses di dunia.

Les Bleus telah memenangkan dua Piala Dunia, dua Kejuaraan Eropa, dua Piala Konfederasi FIFA, final dan UEFA Nations League.

Salah satu dari empat tim Eropa yang berkompetisi di Piala Dunia perdana pada tahun 1930, Prancis menghasilkan beberapa pemain sepak bola terhebat dalam sejarah.

Legenda-legenda seperti Michel Platini, Just Fontaine, dan Zinedine Zidane hanyalah sebagian kecil dari pemain yang mencatatkan namanya dalam sejarah.

Baca Juga : Jadi Top Skor Timnas Prancis, Olivier Giroud Justru Disebut Bukan Level Benzema

Tapi siapa tim impian utama Prancis?

Mari kita lihat!

GK: Fabian Barthez

Pahlawan Prancis sejati, Butters memiliki salah satu karier paling terkenal sebagai penjaga gawang.

Butters mewakili Prancis di Piala Dunia 1998, Euro 2000, dan gelar Piala Konfederasi 2003 antara 1994 dan 2006.

Secara total, Butters bermain di tiga Piala Dunia dan tiga Kejuaraan Eropa, dan membuat 87 caps untuk Prancis.

Hugo Lloris telah menjadi tokoh kunci dalam skuat Prancis dalam beberapa tahun terakhir, tetapi Tottenham tidak memiliki pemain yang lebih besar dari Buttes.

RB: Lillian Thuram

Thuram adalah pemain dengan penampilan terbanyak dalam sejarah timnas Prancis Dengan 142 penampilan dari tahun 1994 hingga 2008, Thuram tidak diragukan lagi adalah salah satu pemain terhebat sepanjang masa.

Bek kanan mewakili Prancis di dua Piala Dunia (1998 dan 2006) dan satu Kejuaraan Eropa (2008), dan berakhir di dua dari tiga kompetisi tersebut (Piala Dunia 1998 dan Euro 2000) memenangkan medali kejuaraan.

Thuram akan selalu dikenang karena mencetak dua gol dalam kemenangan semifinal 1998 atas Kroasia untuk sendirian membawa timnya ke final melawan Brasil.

Salah satu aspek yang paling menakjubkan dari permainan Thuram adalah keserbagunaannya, kemampuannya untuk bermain sebagai bek kanan atau bek tengah saat dibutuhkan.

Baca Juga : Paul Pogba dan Karim Benzema Absen, Timnas Prancis Tetap Mengerikan di Piala Dunia 2022

CB: Laurent Blanc

Salah satu bek tengah sepak bola Prancis terbesar, Blanc adalah salah satu pemimpin sepak bola yang paling dihormati.

Selama 11 tahun karir internasionalnya, ia mencetak 16 gol dalam 97 penampilan untuk Prancis dan memenangkan Piala Dunia 1998 dan Euro 2000.

Pada Juni 1998, Blanco mencetak gol emas pertama dalam sejarah Piala Dunia melawan Paraguay.

Di level manajerial, ia juga menangani tim nasional Prancis dari 2010 hingga 2012, menggantikan Raymond Domenech menjelang Piala Dunia 2010.

Blanc menghadapi persaingan ketat dari Marcel Desailly untuk memperebutkan tempat di XI, tetapi dia akhirnya terpilih.

CB: Marius Tresso

Tresso bermain untuk Prancis antara 1971 dan 1983 dan pergi ke dua Piala Dunia pada 1978 dan 1982 dan dianggap sebagai salah satu bek tengah terhebat sepanjang masa.

Dalam 12 tahun bersama timnas, Tresso mencetak 4 gol.

Bek tengah membuat lebih dari 250 penampilan untuk Marseille selama karirnya dan tetap menjadi legenda klub hingga hari ini.

CB: Marius Tresso

Tresso bermain untuk Prancis antara 1971 dan 1983 dan pergi ke dua Piala Dunia pada 1978 dan 1982 dan dianggap sebagai salah satu bek tengah terhebat sepanjang masa.

Dalam 12 tahun bersama timnas, Tresso mencetak 4 gol.

Bek tengah membuat lebih dari 250 penampilan untuk Marseille selama karirnya dan tetap menjadi legenda klub hingga hari ini.

LB: Bixente Lizarazu

Salah satu bek kiri terhebat di generasinya, Lizarazu berkembang di level internasional antara 1992 dan 2004.

Legenda Bayern Munich membuat 97 penampilan di dua Piala Dunia dan tiga Kejuaraan Eropa selama 12 tahun karir internasionalnya.

Lizarazu adalah bagian dari tim Prancis yang memenangkan Piala Dunia 1998 dan Euro 2000.

CM: Ranti Garner

Dianggap sebagai salah satu gelandang terbaik dalam sepak bola pada 1980-an, Tigana membuat 52 penampilan untuk Prancis, mencetak satu gol.

Dikenal sebagai mesin lini tengah tim nasional Prancis antara tahun 1980 dan 1988, Tigana membentuk apa yang disebut “lapangan ajaib” bersama Michel Platini, Luis Fernandez dan Alan Guirese – dianggap sebagai salah satu momen terpenting dalam sejarah sepakbola. empat gelandang.

Di final Piala Eropa 1984, Tigana memimpin tim Prancis mengalahkan Spanyol di kandang untuk memenangkan kejuaraan.

CM: Didier Deschamps

Salah satu dari sedikit figur yang memenangkan Piala Dunia sebagai pemain dan sebagai pelatih, Didier Deschamps bermain di tiga Piala Eropa dan satu Piala Dunia, membawa Prancis meraih gelar Piala Dunia pada tahun 1998 dan 2000.

Seorang pemimpin lini tengah defensif sejati, Deschamps menghasilkan penampilan yang mengesankan melawan beberapa tim terhebat di planet ini, terutama Brasil di tahun 90-an.

Deschamps mengumumkan pengunduran dirinya dari tim nasional pada tahun 2000, dan ia memegang rekor penampilan terbanyak untuk tim nasional Prancis saat itu.

Rekor ini kemudian dilampaui oleh Desailly, Zidane dan Thuram.

Deschamps membuat 103 penampilan untuk Prancis, menonjol melawan orang-orang seperti Patrick Vieira dan Alain Guirese.

Pagi: Zidan

Salah satu gelandang serang terhebat dalam sejarah sepak bola, Zidane adalah perwujudan sejati dari keanggunan, visi, passing, penguasaan bola, dan teknik.

Pemain Terbaik Dunia FIFA tiga kali dan pemenang Ballon d’Or 1998 menampilkan banyak permainan mengesankan dalam 108 penampilannya untuk Prancis.

Di final Piala Dunia 1998, Zidane mencetak dua gol, tim Prancis menjadi juara, Zidane mencapai puncak, bahkan memenangkan Legiun Kehormatan (kehormatan tertinggi Prancis).

Setelah penampilannya di Piala Dunia, ia memenangkan Euro 2000 dan dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen tahun ini.

Di Piala Dunia 2006, Zidane memenangkan Ballon d’Or meskipun insiden sundulan terkenal dengan Marco Materazzi di final.

Pagi: Michel Platini

Salah satu pemain terhebat sepanjang masa, Platini memainkan 72 pertandingan untuk Prancis antara 1976 dan 1987, memenangkan Euro 1984, pencetak gol terbanyak dan pemain terbaik turnamen tahun ini.

Platini juga berperan penting dalam membantu Prancis mencapai semifinal Piala Dunia 1982 dan 1986.

Pada 1980-an, Platini juga membuat rekor memenangkan tiga Golden Globes berturut-turut pada 1983, 1984, dan 1985.

Kemitraannya dengan Guirese, Fernandes dan Tigana adalah salah satu gelandang paling ikonik sepanjang masa.

FW: Hanya Fontaine

Mampu mencetak 13 gol dalam enam pertandingan di Piala Dunia 1958, rekor yang masih bertahan hingga saat ini, Fontaine adalah nama abadi dalam sepak bola.

Fontaine mencetak hat-trick pada debutnya di Piala Dunia pada tahun 1958 saat Prancis mengalahkan Paraguay 7-3 dan kemudian mencetak 10 gol lagi sepanjang kampanye, termasuk empat melawan Jerman, sebelum Prancis kalah dari Brasil di semifinal.

Fontaine terpaksa mundur dari timnas karena cedera, dan mengakhiri karirnya di Prancis dengan 30 gol hanya dalam 21 pertandingan.

Mungkin Fontaine menghadapi persaingan ketat dari orang-orang seperti Karim Benzema, Antoine Griezmann, dan Kylian Mbappe, tetapi Fontaine masih yang terbaik di luar sana.

FW: Thierry Henry

Salah satu striker terhebat Prancis, Henry memenangkan Piala Dunia 1998, Euro 2000, dan Piala Konfederasi FIFA 2003.

Selama 13 tahun bermain untuk timnas, Henry bermain 123 kali dan mencetak 51 gol, menjadi top skorer timnas.

Legenda Arsenal pensiun dari sepak bola internasional setelah Prancis tersingkir di babak grup Piala Dunia 2010.

Sumber : https://www.goal.com/

Tinggalkan komentar